SYARAT DAN KETENTUAN PENGGUNAAN
Dengan mengakses dan/atau menggunakan halaman pada URL:https://www.panasonic.co.id and https://www.panasonic.com/id ("Halaman Situs"), Anda menerima dan setuju untuk patuh terhadap Syarat dan Ketentuan Penggunaan dibawah ini, yang bersama dengan ketentuan dan pemberitahuan legal lainnya yang dicantumkan dalam Halaman Situs seperti Pernyataan Kerahasiaan kami, mengatur hubungan antara Anda sebagai pengguna dan Panasonic Asia Pacific Pte., Ltd, perusahaan induk, anak perusahaannya maupun pihak terkait lainnya (“Panasonic”, “kami”) sehubungan dengan Halaman Situs. OK Detail Informasi

Rp #,### 000 010 //panasonic-indonesia.ibrandiq.com/id/Widgets/Fluid/{0} //panasonic-indonesia.ibrandiq.com/Products/MultipleInStock/Fluid/{0}

Pilih Warna
Retail Sales Price: Beli Buy from Panasonic Where to Buy

Desain lensa bukti masa depan

Desain lensa bukti masa depan

Kami mengalami revolusi dalam hal pencitraan: kini semakin banyak fotografi yang dibuat dan dibagikan dari sebelumnya, serta pengguna dan dunia penerbitan dengan cepat mengadopsi standar mutu baru dalam fotografi dan video. Di masa lalu, insinyur lensa harus mendesain lensa yang memenuhi dan bekerja baik dengan film analog, baru kemudian memenuhi poin referensi standar untuk desain lensa. Namun, dengan adanya sensor yang sangat dinamis dan resolusi tinggi saat ini, desainer lensa ditantang untuk menciptakan standar baru dalam desain optik dan mekanis, sekaligus mengantisipasi kebutuhan pembuatan gambar dan sensor masa depan. Kami membahas tantangan dan filosofi ini bersama dua orang insinyur yang bertanggung jawab atas generasi baru lensa LUMIX seri S, perencana produk lensa, Mr. Shinji Watanabe, dan insinyur lensa optik, Mr. Kyoichi Bito.

Apa yang menjadikan sistem kamera full-frame seri S begitu istimewa dan mengapa desain lensa ini begitu penting? ‘Nilai sejati dari kamera sensor full-frame adalah potensi ekspresifnya yang digerakkan oleh resolusi gambar’, jelas Shinji Watanabe. ‘Kami memiliki sejarah panjang dalam mendesain sistem kamera DSLM (digital single lens mirrorless) dan beragam lensa yang dapat dipertukarkan, keahlian kami terapkan saat mengembangkan lensa full-frame seri S kami. ‘Menjadi pendatang baru di pasar kamera full-frame sepertinya terlihat menantang, namun juga memiliki beberapa manfaat yang potensial. Panasonic telah mengembangkan lensa dan sistem kamera S dari dasar untuk memenuhi standar saat ini, dan semoga juga memenuhi standar masa depan. Seiring generasi berikutnya dalam desain optik dan mekanik, mereka menawarkan kemampuan untuk mengekspresikan gagasan kreatifnya tanpa kompromi’. Ini terlihat seperti pernyataan yang berani, namun inilah tanggung jawab perusahaan untuk banyaknya teknologi terobosan yang telah mengubah fotografi dan video seperti yang kita ketahui, termasuk sistem kamera mirrorless yang pertama di dunia. Teknologi ini melanjutkan jalur inovatif ini dengan lensa dan sistem S profesional terbarunya.

Kyoichi Bito: ‘Kami menggabungkan banyak kemajuan teknis dalam lensa baru kami seperti auto-focus (AF) kecepatan tinggi/presisi tinggi dan optimalisasi video berkualitas tinggi. Dalam hal AF kecepatan tinggi dan presisi tinggi, kami menggunakan kontrol fokus kecepatan super tinggi pada 480 fps, serta sistem bantuan ultrasonik yang baru dikembangkan untuk meningkatkan kecepatan dan presisi AF. 

Performa video juga merupakan salah satu yang terbaik, mencapai perubahan eksposur yang halus dan meminimalkan pernapasan fokus. LUMIX telah mencapai hal ini dengan lensa Micro-Four-Thirds-nya yang dapat dipertukarkan. Dengan memanfaatkan keahlian yang telah dimiliki, kami memastikan bahwa lensa seri S menggabungkan fitur-fitur ini dan mengembangkannya lebih jauh. Kamera full-frame memerlukan lensa yang lebih besar dan lebih berat, jadi pertanyaannya adalah bagaimana menjaga agar kamera tetap dapat dikendalikan pada kecepatan tinggi dan mempertahankan presisinya. Ini merupakan suatu tantangan dalam hal desain optik dan mekanik. Kami mengembangkan sistem fokus ganda baru yang dikombinasikan dengan bantuan fokus ultrasonik untuk mencapai AF kecepatan tinggi dan presisi tinggi. Membuat video lebih elegan dengan mengompensasikan pernapasan fokus dan artefak lainnya dengan cepat menjadi standar de facto untuk lensa DSLM. Inilah sesuatu yang telah lama diupayakan oleh LUMIX dengan jajaran lensa Micro-Four-Thirds-nya. Kami mendorong para fotografer dan pembuat film untuk bereksperimen dengan teknologi baru ini pada LUMIX S1R, S1H, dan S1 serta merasakan performanya sendiri.’

Bito: ‘Meskipun performa dan spesifikasi lensa adalah hal yang tentu saja penting, ekspresi “gaya” atau “estetis”-nya yang unik, merupakan sesuatu yang tidak dapat diukur secara numerik, yaitu aspek yang kami rasakan juga penting.’ 
Watanabe: ‘Fotografi dan video merupakan ekspresi dari dua dimensi, sementara subjek biasanya tiga dimensi. ‘Desain lensa ideal’ tercatat sebagai 2D, namun menampilkan aspek 3D dari realitas yang ditangkapnya.

Full-frame atau bukan, bahwa penerjemahan dari 3D ke 2D harus diingat dalam hal bagaimana efeknya pada desain optik, yang memainkan peran besar dalam ‘rasa’ unik dari sebuah lensa. Dalam hal efek 3D pada gambar, kami memikirkan secara khusus tentang bagaimana tampilan potret yang seharusnya. Saat berfokus pada mata subjek dengan apertur terbuka, harus ada transisi halus dari mata ke telinga, suatu bokeh kontinu yang menciptakan efek 3D. Efek alami dalam video memerlukan penghargaan dan pemahaman pada detail. Menerapkan bokeh saja pada latar belakang adegan tidaklah cukup. Dengan halus, kami menyempurnakan ekspresi lensa untuk mencapai sesuatu yang melampaui spesifikasinya saja. Hal yang sama berlaku pada bokeh. Kami memilih untuk memanfaatkan bokeh yang indah dengan lensa ini, serta berkonsultasi dengan fotografer profesional dan pembuat film tentang bentuk, format, profil, dan derajatnya. Para insinyur kami merespons umpan balik ini dengan menciptakan bokeh indah secara unik yang eksklusif untuk LUMIX seri S.’ 

Filosofi tanpa kompromi di balik sistem S merupakan bukti jelas pada kamera itu sendiri: didesain untuk pekerjaan yang paling menuntut, dan memiliki performa tinggi dan sistem rana tahan lama yang dibutuhkan para profesional. Kamera LUMIX tidak hanya dibangun untuk tahan dengan kondisi cuaca ekstrem, tetapi juga adaptif dengan teknologi, memiliki viewfinder resolusi tertinggi, stabilisasi gambar terdepan, resolusi gambar full-frame tertinggi (S1R), performa cahaya rendah (S1) terbaik, dan performa video (S1H) teratas di kelasnya, dan ini hanya beberapa di antara banyak fitur yang dimilikinya. 

Tidak mengherankan bahwa lensa ini dirancang dan dibangun dengan prinsip yang sama. Watanabe: ‘Konsep utama dari lensa seri S adalah resolusi tinggi tanpa kompromi, bokeh indah dengan efek 3D, dukungan AF kecepatan tinggi dan presisi tinggi, mobilitas tinggi berkat stabilisasi gambar, dan juga performa video yang luar biasa. Resolusi tinggi merupakan fitur paling penting saat membuat lensa, karena merupakan kunci untuk memanfaatkan potensi penuh teknologi sensor, sekarang dan di masa depan. Yang kedua adalah bokeh indah dengan efek 3D yang memberikan lensa ini kualitas ekspresifnya yang unik. Saat mengembangkan lensa seri S, kami fokus pada bagaimana kami dapat mengekspresikan gaya unik kami dalam fotografi. Kami juga mengeksplorasi aspek tak berwujud dari apa yang dimaksud dengan menyajikan gambar seakan-akan “hidup” atau “realistis”.’ 

Tidak hanya desain optik yang diciptakan LUMIX yang akan memenuhi standar ketat para fotografer dan pembuat film: aliansi L-mount memastikan kompatibilitas dengan mitra seperti Sigma dan Leica yang juga menciptakan lensa dan desain optik menakjubkan untuk sistem ini. Ini membuktikan dedikasi kami yang tak tergoyahkan dalam membuat suatu sistem yang hadir di sini dan menawarkan banyak pilihan lensa kepada para penggunanya. Watanabe tersenyum dan melanjutkan, ‘Industri kamera mengalami permintaan yang meningkat untuk performa tidak hanya dalam fotografi, tetapi juga dalam videografi. Lensa seri S dikembangkan untuk menjadi bukti masa depan, dan didesain untuk memungkinkan para fotografer, videografer dan sinematografer untuk mencapai potensi ekspresif baru.’

LUMIX S PRO 50mm f/1.4

LUMIX S PRO 50mm f/1.4

Lensa dengan panjang fokus tetap apertur besar yang membentuk inti dari lensa LUMIX Seri S. Dikonstruksi dari 13 elemen lensa dalam 11 grup; 2 lensa asperis dan 3 lensa ED (Extra-low Dispersion) yang efektif menekan aberasi kromatik aksial dan aberasi kromatik perbesaran. Sistem fokus ganda menggabungkan mesin linear dan mesin stepping untuk mencapai penggerak sensor pada kecepatan maksimum 480 fps untuk autofocus yang cepat dan presisi tinggi. Mekanisme kopling fokus memungkinkan peralihan instan AF/MF dan pemfokusan manual yang akurat. Pernapasan fokus ditekan untuk menjadikannya pilihan yang sempurna untuk perekaman video. Diafragma apertur melingkar 11 bilah menghasilkan bokeh melingkar yang halus dan indah pada latar belakang. Lensa ini dibangun untuk penggunaan di lingkungan ekstrem dan kasar serta didesain agar tahan debu, percikan, dan beku. Lensa Panasonic LUMIX S PRO 50mm memberikan kualitas gambar impresif dan resolusi tinggi menakjubkan dengan performa deskriptif dari bagian tengah hingga ke tepi gambar, yang menetapkan standar baru. Lensa S PRO 50mm didesain tanpa kompromi.

Fotografi bunga oleh : Munemasa Takahashi
Fotografi model oleh : Hideki Kono

SYARAT DAN KETENTUAN PENGGUNAAN
Dengan mengakses dan/atau menggunakan halaman pada URL:https://www.panasonic.co.id and https://www.panasonic.com/id ("Halaman Situs"), Anda menerima dan setuju untuk patuh terhadap Syarat dan Ketentuan Penggunaan dibawah ini, yang bersama dengan ketentuan dan pemberitahuan legal lainnya yang dicantumkan dalam Halaman Situs seperti Pernyataan Kerahasiaan kami, mengatur hubungan antara Anda sebagai pengguna dan Panasonic Asia Pacific Pte., Ltd, perusahaan induk, anak perusahaannya maupun pihak terkait lainnya (“Panasonic”, “kami”) sehubungan dengan Halaman Situs. OK Detail Informasi