Rp #,### 000 010 //panasonic-indonesia.ibrandiq.com/id/Widgets/Fluid/{0} //panasonic-indonesia.ibrandiq.com/Products/MultipleInStock/Fluid/{0}

Pilih Warna
Retail Sales Price: Beli Buy from Panasonic Where to Buy

Cinta pada pandangan pertama

Cinta pada pandangan pertama

Satu dekade yang lalu, William Innes memilih satu profesi baru. Suatu hari, ia adalah seorang presiden sebuah perusahaan dalam industri kedirgantaraan, hari berikutnya ia seorang fotografer pernikahan. Inilah keputusan yang tidak pernah ia sesali.  Saat ini, ia menjadi salah seorang fotografer pernikahan terkemuka di Amerika Serikat. Selama beberapa bulan terakhir, ia telah menggunakan kamera LUMIX S1 untuk mendokumentasikan pernikahan. ‘Fotografi pernikahan itu sangat fleksibel: di satu saat Anda seorang fotografer lanskap, dan di lain waktu Anda membidik foto potret atau produk. Oleh karenanya, Anda memerlukan kamera serba guna'. Untungnya, LUMIX S1 siap menghadapi tantangan ini. ‘Kamera ini sangat hebat. Warna-warnanya menakjubkan dan mode AF baru yang memfokuskan pada mata, tubuh, dan bahkan hewan, membuatnya jadi jauh lebih mudah'.

William selalu menyukai fotografi. ‘Namun selama lebih dari lima belas tahun, saya tidak punya waktu untuknya karena pekerjaan yang sangat sibuk. Namun, lima belas tahun yang lalu, saya jatuh cinta kembali dengan fotografi. Ke mana pun saya pergi, saya selalu membawa kamera'. Suatu hari, keponakannya menanyakan apakah ia ingin menjadi fotografer pernikahannya. ‘Saya tidak pernah menjadi fotografer pernikahan sebelumnya, jadi saya beli buku tentang hal ini’. Setelah berdebat dengan pemilik perusahaan tempatnya bekerja, ia memutuskan untuk keluar, dan menjadi seorang fotografer pernikahan: ‘Saya tidak memiliki klien satu pun atau pengalaman nyata’.. Ia mempelajari caranya dengan mempraktikkannya, dan bukan tanpa sukses. Ia telah memenangkan beberapa hadiah dan penghargaan untuk karya fotografinya. Pernikahan adalah hal besar di Amerika.a

Beberapa orang menghabiskan sedikit kekayaannya pada gaun, pesta, dan lokasi acara. ‘Di sini di California, orang menyukai pernikahan luar ruangan karena cuaca dan lanskap yang indah. Saya terbiasa mengerjakan banyak fotografi lanskap, pengalaman yang kini jadi sangat mudah, sebagaimana pekerjaan memotret saya. Di pernikahan, Anda juga merangkap sebagai fotografer produk, memotret bunga dan cincin, misalnya'. Memotret pernikahan itu melelahkan. ‘Terkadang Anda harus bekerja selama sepuluh atau dua belas jam berturut-turut. Anda harus berdiri lama, serta harus jeli dan fokus untuk menangkap momen yang singkat. Bekerja dengan sistem kamera ringan seperti LUMIX sudah pasti sangat membantu'. Keandalan juga suatu keharusan: tidak ada kesempatan kedua di pernikahan.

‘Slot kartu ganda LUMIX S1, penting bagi saya'. Artinya, ia memiliki ruang yang cukup untuk foto-fotonya dan bahkan dapat menyimpan cadangan. ‘Sebagai fotografer pernikahan, Anda memerlukan sekurangnya dua kamera. Segala sesuatu dapat terjadi di pernikahan: misalnya, seseorang bisa saja menjatuhkan kamera Anda, jadi Anda harus siap'. kini, Innes telah bekerja dengan LUMIX S1 selama beberapa bulan. ‘Saya sangat terkesan dengan kamera ini. Performa rendah cahayanya luar biasa. Saat ini, ada tiga lensa untuk kamera ini, dan yang lainnya sedang digunakan. Untuk pernikahan, saya menggunakan LUMIX S1 dengan lensa LUMIX 24-105mm f4 dan lensa LUMIX S PRO 50mm f/1.4. LUMIX 24-105 adalah lensa sempurna dan LUMIX S PRO 50mm sangat memukau! Hasilnya tidak dapat dipercaya. Gambarnya tajam dan lensanya memiliki efek bokeh yang indah. Sedikit lebih besar dari lensa prima 50mm lainnya, namun itu karena jumlah kacanya.

Ini pasti lensa berkualitas tinggi’. Untuk pernikahan, ia biasanya bekerja dengan format RAW. ‘Untuk fotografi perjalanan, saya menggunakan format JPEG. Jadi jauh lebih mudah saat bepergian. Di luar dari JPEG kamera, Anda bisa melihat warna-warna cerah, segar, dan akurat yang dihasilkan kamera ini. Fotografer pernikahan pada umumnya merupakan pecandu adrenalin. Anda bekerja di bawah tekanan, tetapi itulah yang saya sukai. Alih-alih sebagai masalah, saya melihatnya sebagai tantangan. Anda harus selalu percaya bahwa pernikahan berikutnya yang akan Anda dokumentasikan akan menjadi yang terbaik. Saya telah mendokumentasikan pernikahan besar di masa lalu, melibatkan bintang olahraga, namun saat ini saya lebih menyukai pernikahan yang lebih kecil dan lebih intim. Memberikan saya kesempatan untuk membina hubungan dengan pasangan pengantin. Saya sangat menikmati bekerja dengan orang’.

William Innes

William Innes

William Innes mulai terpesona dengan fotografi sejak kecil setelah tertarik dengan tombol dan tombol putar di kamera ayahnya (ia masih memilikinya – sebuah kamera East German Praktica MLT-5B). Setelah kariernya yang panjang di industri kedirgantaraan, William terjun ke dunia fotografi pernikahan tahun 2006 dan tidak berpaling sejak saat itu. Ia percaya bahwa untuk menjadi fotografer pernikahan yang terbaik, Anda perlu menguasai semua jenis fotografi, termasuk teknik potret, lanskap, aksi dan produk. Selain fotografi pernikahan, William menyukai bepergian keliling dunia untuk merasakan makanan, budaya, dan pemandangan. Ia telah memenangkan beberapa hadiah dan penghargaan selama bertahun-tahun.

Kunjungi Profil Duta William

Produk-produk yang digunakan dalam artikel ini